Gimana Kalo Ngga Diterima di Universitas Negeri?

Standard

Sudah mati-matian belajar dan berdoa, tapi tetap saja ngga bisa tembus jurusan pilihan di universitas negeri favorit kita. Sedih? Sudah pasti, tapi jangan beranggapan kalau ini adalah akhir dunia. Ingat, perjalanan kamu masih panjang, dan yang kamu tempuh belum juga mulai.

Sekedar informasi perbandingan antara jumlah yang diterima dengan yang mendaftar di sebuah jurusan di universitas negeri adalah 50 : 7.000, atau dari 140 orang pendaftar hanya 1 orang yang keterima, jadi tidak keterima di universitas negeri bukan berarti kamu bodoh akan tetapi karena peluang keterimanya sangatlah kecil. Mungkin juga strategi menjawab kamu waktu itu tidak tepat atau bahkan mungkin ada faktor X seperti pensil kamu kurang hitam atau lembar jawaban kamu terselip pada saat pemeriksaan yang menyebabkan kamu tidak beruntung kali ini.

Ingat pepatah, everything happen for a reason, segala sesuatu terjadi dengan alasannya sendiri. Mungkin kamu harus melalui takdirmu belajar di universitas lain non negeri dan nantinya dapat beasiswa untuk karir yang lebih cemerlang, atau mungkin setelah ini kamu akan diajak jalan-jalan ke luar negeri? Siapa yang tahu. Jalani hidupmu, dan kamu akan tahu jawabannya kenapa kamu tidak lulus SNMPTN. Ada banyak hal yang bisa kamu lakukan ketika kamu mendapati dirimu tidak lulusSeleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) :

  1. Mencoba lagi tahun depan
    Kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda. Mungkin itulah pepatah yang tepat untuk kamu saat ini. Kalau kamu benar-benar ingin masuk ke jurusan pilihan kamu, ngga ada salahnya untuk mencobanya lagi tahun depan, toh masih ada 2x kesempatan lagi bukan? Supaya usaha berikutnya tidak meleset, maka kamu benar-benar harus mempersiapkan diri kamu dan menyusun strategi yang tepat dalam menjawab dan mempersiapkan diri kamu. Mungkin pilihan studi kamu terlalu tinggi sedangkan kemampuanmu biasa-biasa saja. Kamu harus dapat mengetahui kekurangan dan kelebihan kamu. Untuk menyiapkan diri kamu dapat mengikuti bimbel, mendatangi psikolog untuk dapat mengenal minat dan bakat diri kamu lebih jauh, dan dapat berkonsultasi tentang jurusan yang cocok untuk kamu. Jangan terlalu memiliki obsesi berlebih, takutnya ketika terjadi sesuatu yang tak diharapkan kamu malah patah semangat tidak mau kuliah. Jika tahun depannya kamu gagal lagi, mungkin saatnya kamu mencoba untuk lebih realistis dan tidak membuang-buang waktu kamu secara percuma. Coba cari universitas lain atau lakukan kegiatan yang dapat menyumbang ilmu dan keterampilan kamu sehingga kamu akan lebih terampil. Jika masih penasaran, coba lagi tahun berikutnya. Saat itu, mungkin kamu sudah tidak terlalu antusias dan punya jalan lain untuk tetap melanjutkan hidup kamu.
  2. Mencari kuliah lain
    Banyak jalan menuju Roma, banyak juga universitas lain yang memiliki jurusan yang sama dengan yang kamu minati. Kamu bisa mendaftar di universitas swasta atau mungkin mengikuti program ekstensi. Kamu harus banyak buka mata dan telinga untuk mengumpulkan informasi dan referensi mengenai jurusan yang kamu minati, standar universitas tersebut dan juga kualitas pendidikannya. Kamu juga bisa mulai belajar mandiri dengan mendaftar di luar kota. Masa depan dan kesempatan bekerja kamu ngga tergantung dengan nama universitas tertentu, tapi lebih kepada peran aktif kamu dalam menjalankan peran sebagai mahasiswa. Kalau kamu aktif di perkuliahan, supel, bergabung di organisasi kemahasiswaan, dan tak bosan untuk belajar hal-hal yang baru, serta mendapat banyak networking saat kamu kuliah maka tawaran pekerjaan akan menghampiri kamu baik sebelum atau sesudah kamu lulus nanti, tanpa kamu harus bersusah payah melamar kesana-kesini.
  3. Ikut kursus
    Ingin beristirahat dulu selama setahun sebelum akhirnya mencoba mengikuti tes SNMPTN sekali lagi? Ngapain buang waktu percuma? Coba deh ikuti berbagai kursus menarik yang ngga pernah kamu ikuti sebelumnya. Kursus nyanyi, kursus komputer, kursus bahasa asing atau bahkan mungkin kursus mengemudi? Ngga ada kata mubazir untuk mempelajari sebuah ilmu atau keahlian. Siapa tahu keahlian tersebut dapat berguna bagi kamu di kemudian hari?
  4. Bekerja
    Mencoba untuk bekerja adalah hal yang menantang yang juga patut untuk dicoba. Memang kamu ngga bisa melakukan pekerjaan-pekerjaan yang dikerjakan oleh lulusan sarjana dan gaji yang akan kamu terima tidak setinggi lulusan sarjana. Tapi dengan mencoba mencari pekerjaan ringan, seperti mungkin pegawai restoran atau mungkin staf administrasi di perusahaan kecil kamu dapat merasakan betapa beratnya tanggung jawab suatu pekerjaan sehingga jika saatnya kamu kuliah nanti kamu tidak akan main-main dalam menjalaninya. Mencoba bekerja juga dapat menghasilkan uang tambahan yang akan berguna untuk kebutuhan kamu selama masa kuliah nanti. Jika nantinya kamu memutuskan untuk bekerja sambil kuliah, jangan sampai kegiatan-kegiatan itu nantinya saling mengganggu satu sama lain.
  5. Jalan-jalan
    Setelah 12 tahun berkutat dengan buku, ngga ada salahnya kalau kamu berlibur sejenak. Kamu bisa mengunjungi kakak kamu yang kuliah di luar kota sembari bertanya-tanya tentang informasi kuliah kampus dia, atau mengunjungi saudara di lain pulau. Disini kamu dapat mengetahui informasi lebih jelas mengenai keadaan suatu kota terlebih jika kamu tertarik untuk kuliah di kota itu nantinya. Tapi jika kamu ingin jalan-jalan pastikan bahwa kamu ngga punya deadline tertentu dalam artian kamu sudah bebas tidak punya tanggungan batasan melamar masuk universitas tertentu atau tes-tes lainnya.
  6. Mengerjakan Hobi
    Kamu yang hobi menulis mungkin dapat menyempatkan diri untuk mengerjakan hobi kamu dan mencoba untuk menghasilkan novel. Atau mungkin kamu yang hobi masak dapat mencoba menghasilkan resep-resep baru selama penantian kamu menunggu SNMPTN tahun depan. Kembangkan bakat diri kamu dan siapa tahu nantinya bakat dan hobi kamu ini dapat menjadi pekerjaan tambahan yang akan memperingan biaya kuliah kamu.

Tidak lulus SNMPTN memang bukan segalanya, tapi juga bukan berarti kamu putus asa dan lantas tak ngapa-ngapain. Ingat bahwa pesatnya globalisasi menuntut kita para generasi muda untuk semakin kompetitif untuk nantinya bersaing dengan Negara lainnya. Kekreatifan dan kerja keras kita dibutuhkan bangsa untuk membangun dan memajukan Negara ini. Kalau tidak begitu mungkin Negara ini akan tertindas oleh Negara lainnya, dan menjadi pintar bukanlah suatu pilihan melainkan keharusan.

Bayangkan jika kamu tak pernah berusaha, maka seumur hidup mungkin kondisi kamu akan begitu-begitu saja dan tidak akan pernah berubah. Jika halangan kamu untuk kuliah terbatas pada faktor finansial, jangan putus asa. Kamu dapat bekerja dan mengumpulkan uang sedikit demi sedikit untuk membayar tahun pertama kuliah kamu. Ada banyak beasiswa yang bisa kamu peroleh di bangku kuliah yang dapat mengkover semua biaya kuliah termasuk juga biaya hidup kamu. Asalkan kamu berusaha, pasti akan ada jalan untuk mencapainya.

 

sumber : di sini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s